Posted by: endhy | February 6, 2008

Sacher Cakes & my dilemma

Judulnya simple sesimple kuehnya.

thomas-the-train.jpgemma.jpg

(maaf foto kedua seadanya, keburu-buru, lagipula sacher..ahh udah pada tau kan spt apa hehe)

“Tau gak teman-teman sekalian, bahwa para ibu-ibu bakul kuwe (istilah di milis ncc nih) yg juga kerja kantoran spt aku ini menggadaikan begitu banyak waktu utk setiap kue yg diorder. Kami semua umumnya berangkat dari hobby, karena itulah maka kami sangat idealis. Anda tidak akan menemukan substitusi bahan maupun takaran yg mengurangi kualitas pada cake yg kami buat, bahkan hingga setiap lengkungan sekerlingan mata sekalipun, semuanya adalah the best we can do. Kepuasan customer semata yg jadi tujuan akhirnya bukan dari jumlah rupiah yg mereka setorkan. Nah, di balik setiap cake yg kami buat itu ada banyak pilihan hidup yg tergadai, sy menyadarinya saat mengocok putih telur tadi malam dan mendengar Rangga menangis, saat itu terpikir waktu satu-dua jam yg saya habiskan utk membuat kue ini hingga selesai semestinya bisa saya gunakan bersama Rangga,mendengar keluh kesahnya, atau sekedar bermain ciluk baa dengannya, tapi kenyataannya disinilah sy mengocok telur dengan hati gundah gulana. Belum rak buku yg susunannya tak rapi, belum rumput liar di taman yg mulai tinggi, belum program utk hamil lagi (upss, ga deng belum xixi). Sesungguhnya yg dibayar para customer itu adalah waktu yg tergadai ini. Itulah, istilah supermom semestinya tidak ditujukan pada perempuan2 spt aku, karena bukankah seorang supermom selalu ada buat anaknya ? namanya juga “mom”. Saat Rangga menangis ke mana si supermom, lagi mengocok telur siiggghh memalukan😀 setidaknya ini pengalamanku pribadi ya, order masih satu-dua, tapi manajemen waktu tdk tepat. Tidak kebayang dengan mereka yg ordernya bejibun setiap hari, setiap minggu…oh my God”

Dari minggu lalu ke minggu ini aku buat sacher torte dua kali. Satu di hari jumat satu lagi hari ini. Alhamdulillah, aku bersyukur banget,order kue yg datang selalu di saat-saat aku senggang. Tiap minggu ada yg mesen tapi gak tiap hari, jadi aku bisa mencurahkan segenap konsentrasi menggarap order yg datang, bisa tetap tidur nyenyak gak begadang, masih ada cukup waktu maen sama si bulat, bisa tetap sempat bercengkrama dgn papa (huehehe), bisa tetap dandan yang cantik (preeeett hihi), ya pokoknya semua dapat jatah deh. Makasih ya Allah atas pengertian-Nya.🙂

Yang pertama, buat mbak yanti temen chat di bunda-bunda gaul (gaya banget yaa clubnya ^_^). Mbak yanti ini belum pernah ketemu aku jadi dia jelas gak tau siapa aku. Gara-garanya aku ngaku bisa bikin kue n nawarin pricelist ke dia jadinya pesen deh buat ultahnya Keizza, putranya yg ultah ke 2. Kita chat ngobrolin kue gak abis2, rasa-rasanya sih mbak yanti nih ngetest aku nih beneran dalem gak ilmu kuenya (xixixi peace yo, mbak!)

Cake ultahnya Kei dipesan pakai edible thomas & friends, sejujurnya ini adalah pertama kalinya aku bikin kue pake hiasan edible, ediblenya juga pertama kalinya aku cetak pakai printer edibleku sendiri, masih gress from the toko.

Ada cerita tentang sachernya Kei, inputan dari mamanya Kei cakenya kemanisan, kalau gak kemanisan rasanya endang s. taurina banget gitu katanya. Aku minta maaf kalau tak sesuai selera ya mbak, insya allah next time aku lebih ngerti selera keluarga Kei yg gak suka manis (pdhl tukang kuwenya kan manis mbak, gmn donk qiqiqi..toss lah mbak yanti ya ^_^).

Sacher Cake yg satu lagi, adalah pesenan mbak Emma, teman kantorku. Gara-gara ditodong traktir, akhirnya mbak emma terpaksa motong cakenya di kantor n dibagiin ke teman2 semua. Saat ini berlangsung aku gak berani keluar ruanganku, meski kepengen banget ke kamar mandi. Hahaha tukang kuwe pengecut nih, takut denger kritik dari teman2 sendiri. Akhirnya setelah iklim perayaan sptnya udah usai, akupun keluar. Well, kotak kue sudah terdampar di tong sampah, ludes, aku gak kebagian (kyaa..ngarep tak tau malu), kata mbak emma cakenya enak..sipplah percaya diri mulai tumbuh xixixi😀

At the end, thanks buat mbak yanti n mbak emma, teman2 seperti kalian yg memberikan kesempatan bagiku berkembang lebih jauh lagi karena kepercayaan kalian padaku. Thanks juga buat yg udah baca sedikit uneg-unegku di dalam tanda kutip paragraf paling atas.

Mmuacch, Gong Xi Fat Chai everyone😀


Responses

  1. O iya…kmrn ini ( tgl 6 Feb ) aku pesen kue sama ibu Endhy….pas emang aku pesen sengaja dalam rangka ultahku :p
    Trus daripada beliin pizza buat temen2 knt, jadilah aku pesen kue sama ibu ini sacher torte.
    Emang sih mendadak bgt….tapi aku yakin lah sama ibu yang satu ini pasti bisa menuhin pesananku ( walaupun cuma sehari).
    Pas hari H-nya….temen2 pada nagih gt kan…awalnya aku mau keluarin pas jam 3 sorean gt deh….tp krn kurcaci2 itu spt ky pengungsi Afrika…jadilah aku krluarin jam 1/2 10-an gt….
    komentar aku sih enak loh…..temen2 yang lain juga gt…..makyus (ngutip kt2 Bondan Winarno).
    aku sih berharap taun depan bisa pesen lagi kue yang lain….tapi dikasih disc ya…..hehehehehe……kidding bo….

  2. 100% setuju denganmu pak Endhy…

    Karna itulah, mutu dan kreativitas itu nomer 1, berani beda dari yang lain jadikan sebagai nilai plus, manfaatkan waktu seefektif mungkin untuk hasil yang terbaik.

    Aku inget kata pak Mario Teguh, kalo kita “berkompetisi” di bidang yang sama, dengan karya yang sama, yang paling murah lah yang akan menang, tapi kalo kita bisa beda, berapapun nilainya akan tetep diburu orang.

    Sama2 2 jam di dapur, dengan pengorbanan gak bisa gendong anak yang lagi nangis, hasilnya harus maksimal. Disitulah “harga” yang sebenarnya.

    Aku hampir nangis lho baca postingan curhatmu, huhuuuu… We’re not supermom but we are definitely trying so hard…

    * sori kepanjangan, kekeke, nunggu suamiku lembur gak selesai2, edit lagi ya nanti, hihih…

  3. […] 11 02 2008 Membaca postingan Endhy (sebenarnya dia ini wanita, tapi aku udah kebiasaan manggil pak Endhy karna namanya laki2 sekali, […]

  4. salam kenal mba endhy.. yang udah jadi bakul kuweh aja masih dilemma.. apalagi aku blum melangkah maju masih utk kelg dulu itu juga masih jarang .. tfs dan semangatnya…..

  5. hehhee.. alhamdulillah deh say kemaren solved jg yah.. gakpapa dikasih komentar, artinya mereka care ya say.. maju terus..

    endhy ada asssisten gak? kalo ada.. coba alihkan beberapa kerjaan baking ke mereka, ex : mengocok telur. endhy sama rangga maen sambil ngeliatin mbanya, atau pekerjaan lain yang bisa didelegasikan

    mudah-mudahan dengan begini waktu endhy dan rangga tidak tersita terlalu banyak ya..

  6. @ all : Thanks ya atas supportnya, sukses buat semuanya😀


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: